Pengertian Laporan Keuangan,  Jenis, Contoh dan Manfaat untuk Perusahaan

 

Laporan Keuangan Adalah

Pengertian, laporan keuangan adalah pencatatan informasi tentang keuangan usaha atau perusahaan dalam periode tertentu yang digunakan untuk menggambarkan permasalahan kinerja perusahaan.

Sebagai pebisnis, laporan keuangan berkaitan dengan operasional perusahaan. Evaluasi perusahaan membutuhkan setiap detail laporan keuangan. Oleh karena itu, proses pembuatan laporan keuangan tidak dapat diabaikan.

Laporan keuangan juga menjadi acuan kinerja perusahaan selama suatu periode waktu tertentu. Melalui laporan keuangan, Anda dapat melihat seberapa besar keuntungan dan kerugian yang diperoleh perusahaan dalam suatu periode waktu tertentu.

Oleh karena itu, pelaporan keuangan merupakan hal penting yang perlu dilakukan secara akurat.

Pengertian Laporan Keuangan Adalah !!

Dalam pengertian laporan keuangan, Laporan keuangan adalah pencatat informasi keuangan bisnis atau perusahaan dalam kurun waktu tertentu, yang digunakan untuk menggambarkan kinerja suatu perusahaan.

Singkatnya, pengertian laporan keuangan adalah dokumen penting yang memuat catatan keuangan perusahaan (termasuk transaksi dan kas).

Penyusunan laporan keuangan dilakukan dalam jangka waktu tertentu. Biasanya perusahaan akan menghasilkan laporan keuangan pada akhir periode pembukuannya.

Periode akuntansi ditentukan oleh masing-masing perusahaan. Beberapa diselesaikan pada akhir tahun, dan beberapa diselesaikan setiap beberapa bulan.

Kebijakan perusahaan selama periode akuntansi ini berbeda satu sama lain.

Hal terpenting dalam pelaporan keuangan adalah mencatat semua transaksi secara akurat sehingga laporan keuangan dapat melakukan perhitungan yang benar.

 Karena laba, rugi bahkan pajak perusahaan bergantung pada laporan keuangan.

Jenis Laporan Keuangan

Setiap perusahaan memiliki berbagai jenis laporan keuangan. Hal ini dikarenakan dalam bisnis terdapat banyak jenis transaksi yang dilakukan, oleh karena itu laporan keuangan memiliki beberapa jenis sesuai dengan jenis transaksi yang akan dilakukan.

Berikut ini jenis-jenis laporan keuangan perusahaan:

Laporan Laba Rugi

Perusahaan menggunakan laporan laba rugi untuk memahami status laba rugi perusahaan. Laporan laba rugi yang disusun untuk perusahaan menjadi acuan situasi perusahaan dan langkah selanjutnya pimpinan perusahaan.

Ada dua cara untuk menyusun laporan laba rugi perusahaan. Pertama adalah satu langkah, juga disebut bertahap dan banyak langkah atau metode langsung. Kedua metode tersebut memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing.

Untuk metode satu langkah atau inkremental, ini relatif lebih mudah daripada metode multi-langkah.

Proses penghitungan hanya perlu meningkatkan pendapatan dari atas ke bawah dalam satu kelompok. Kemudian kurangi total pengeluaran dan / atau pengeluaran untuk periode tersebut.

Untuk metode multi-langkah, penghitungan pendapatan terbagi dalam dua kategori. Yang pertama adalah pendapatan operasional dan pendapatan non operasional dari aktivitas utama perusahaan.

Pembagian ini juga berlaku untuk pemotongan biaya dan pengeluaran selama periode tersebut.

Saat menyiapkan laporan laba rugi perusahaan, bagian-bagian berikut perlu diperhatikan:

  • Dapat dioperasikan dan tidak dapat dioperasikan.
  • Pendapatan operasional.
  • Biaya pinjaman.
  • Pengeluaran pajak.
  • Untung dan rugi perusahaan.
  • Biaya operasional.

Laporan laba rugi mencakup laporan laba rugi dari aktivitas perusahaan, pendapatan perusahaan terkait, dan laba rugi saat ini.

Laporan Arus Kas

Laporan arus kas disebut juga arus kas perusahaan. Laporan arus kas adalah dokumen yang cukup penting bagi perusahaan yang berisikan laporan arus transaksi masuk dan juga keluar. Laporan tersebut memuat transaksi dalam kurun waktu tertentu.

Jenis laporan ini sangat penting bagi perusahaan karena digunakan sebagai indikator laporan arus kas untuk periode yang akan datang. Selain itu, laporan arus kas merupakan dokumen penting untuk sistem pertanggungjawaban transaksi internal dan eksternal perusahaan.

Ada banyak sumber laporan arus kas. Misalnya dari hasil operasional perusahaan, kas perusahaan hingga dana atau pinjaman yang diperoleh perusahaan. Untuk arus kas keluar, sumbernya adalah pengeluaran perusahaan, seperti biaya operasional dan investasi perusahaan.

Terdapat 3 komponen penting yang digunakan dalam membuat laporan arus kas, yaitu:

  • Arus kas dari aktivitas bisnis (operating activities).
  • Arus kas dari aktivitas investasi.
  • Arus kas dari aktivitas pendanaan.

Pernyataan Perubahan Modal

Laporan perubahan modal digunakan untuk melaporkan apakah perusahaan telah mengalami perubahan modal dalam periode tertentu.

Mengenai laporan perubahan modal ini berisi besarnya perubahan modal yang sudah terjadi. Dengan cara ini Anda bisa mendapatkan gambaran tentang rencana masa depan perusahaan.

Komponen perubahan modal yang dilaporkan antara lain modal yang dimiliki perseroan pada awal periode berjalan, penarikan dana pribadi oleh pemilik usaha, dan laba rugi bersih selama periode tersebut.

Dengan demikian, sebelum melaporkan perubahan modal, perusahaan harus dulu menyiapkan laporan laba rugi.

Laporan Neraca

Neraca, atau laporan keuangan perusahaan yang juga bisa disebut neraca dalam istilah akuntansi, menunjukkan status, informasi, dan status keuangan perusahaan dalam periode tertentu.

Laporan neraca sangat penting bagi perusahaan untuk dapat merencanakan proyek-proyek yang akan datang.

Dalam menyusun neraca perusahaan, beberapa komponen yang perlu disiapkan yaitu jumlah aset berupa aset, kewajiban berupa hutang, dan ekuitas atau modal perusahaan. Ada tiga elemen lagi dalam neraca, yaitu aset, kewajiban, dan juga ekuitas.

Laporan untuk Laporan Keuangan

Laporan ini dibuat untuk memberikan laporan keuangan. Tujuan pembuatan laporan untuk laporan keuangan adalah agar uraian laporan keuangan menjadi semakin detail saat Anda membacanya.

Dengan menyusun laporan keuangan, niscaya akan semakin memudahkan pembaca untuk menemukan informasi penting dalam laporan keuangan.

Laporan tersebut tidak hanya diberikan kepada pejabat perusahaan. Namun biasanya cocok juga untuk investor yang ingin berinvestasi di suatu perusahaan dan perlu memeriksa laporan keuangan perusahaan sebagai perkiraan investasi.

Oleh karena itu dengan adanya laporan ini maka proses mengaudit laporan keuangan menjadi lebih mudah.

Manfaat Laporan Keuangan

1. Sebagai Bahan Evaluasi Bisnis

Pada dasarnya dalam semua kegiatan yang kita lakukan perlu evaluasi untuk membuat kemajuan yang lebih baik.

Hal ini juga berlaku bagi dunia usaha, dimana dengan adanya laporan keuangan ini dapat mengevaluasi usaha yang dilakukan untuk mengetahui kekurangan dan ketepatan perilakunya terutama dalam penggunaan dana.

Dengan demikian, ketika Anda memiliki laporan keuangan yang baik, maka akan berdampak lebih baik pada kelangsungan bisnis Anda di masa depan.

Anda bisa lebih berhati-hati dalam bertindak dan melakukan pengelolaan keuangan yang lebih baik. Selain itu, laporan keuangan dapat membantu Anda memahami bisnis yang sedang dikembangkan.

2. Bahan untuk Berinovasi

Adanya laporan keuangan dapat memberikan kesempatan kepada Anda dan dapat memberikan ide-ide Anda sendiri. Mengingat kesempurnaan dan kelengkapan laporan keuangan, secara tidak langsung akan memberitahu Anda apa yang harus dilakukan.

Oleh karena itu, mudah untuk berinovasi atau menerobos saat memulai bisnis agar bisnis Anda semakin sukses dan bertahan dalam persaingan bisnis yang ketat.

3. Sebagai Akuntabilitas

Pada dasarnya, laporan keuangan disiapkan untuk meminta pertanggungjawaban semua transaksi keuangan. Merupakan tanggung jawab Anda untuk percaya bahwa Anda adalah peserta bisnis dalam laporan keuangan ini. Ini terkait dengan penggunaan dan penggunaan dana.

4. Sebagai Dasar Pengambilan Keputusan

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, laporan keuangan merupakan alat yang dapat digunakan sebagai acuan dalam pengambilan keputusan.

Khusus bagi mereka yang merupakan pimpinan perusahaan, dengan menggunakan laporan ini, Anda harus segera mengambil keputusan terkait keuangan.

Contoh Laporan Keuangan

Setelah melengkapi catatan di atas, Anda baru bisa menyiapkan laporan keuangan. Jenis laporan keuangan juga berbeda-beda, tergantung tujuan dan fungsi masing-masing catatan.

Berikut adalah contoh laporan keuangan yang penting bagi perusahaan.

contoh laporan keuangan

Pembuatan Laporan Keuangan

Biasanya dibutuhkan waktu beberapa hari untuk menyiapkan laporan keuangan.

Setiap data transaksi harus dicatat secara lengkap agar tidak terjadi kesalahan saat menghitung laporan keuangan.

Selain itu, proses penyusunan laporan keuangan juga harus disesuaikan dengan periode akuntansi perusahaan.

Pilihan Lainnya:

Cara Investasi Emas Agar Untung untuk Pemula

Anda berencana investasi emas? Pahami dulu cara investasi emas agar untung. Beli emas, menetapkan tujuan, tempat investasi, dan lainnya. Memiliki penghasilan yang stabil tidak berarti…

Tinggalkan komentar