Aafreeda Saya seorang Manajemen Proyek. telah menyelesaikan banyak proyek yang berkaitan dengan Entri Data, dan Presentasi.

Cara Menggunakan Indikator RSI di Forex

6 min read

cara menggunakan indikator rsi
cara menggunakan indikator rsi
Source: istockphoto | Cara menggunakan indikator RSI

Cara menggunakan indikator RSI dengan tepat agar tidak salah membaca pergerakan harga.

Banyak trader merasa sulit untuk “membaca” pasar dengan benar dan menarik kesimpulan yang benar berdasarkan aksi harga.

Jika Anda pernah mengalami masalah serupa, maka Anda berada di halaman yang tepat. Berikut adalah petunjuk langkah demi langkah untuk bekerja dengan RSI – indikator yang membantu Anda memasuki pasar seakurat mungkin, menentukan zona overbought dan oversold.

Apa itu indikator RSI, bagaimana cara menambahkannya ke grafik dan menggunakannya untuk mendapatkan penghasilan yang stabil? Anda akan menemukan jawaban untuk semua pertanyaan ini di halaman ini.

Apa itu “Indikator RSI”?

Indikator RSI adalah salah satu alat teknis yang dibangun ke dalam terminal trading, yang menentukan kekuatan relatif dari tren. Secara harfiah berarti “Indeks Kekuatan Relatif”.

Indikator RSI pertama kali diperkenalkan pada tahun 1978 di halaman majalah Commodities oleh J. Wallace Wilder, penciptanya. Dia juga penulis instrumen lain yang dikenal pedagang, misalnya, ADX , ATR, Parabolic SAR.

Algoritma RSI didasarkan pada prinsip-prinsip teori probabilitas, ia bekerja pada perhitungan matematis dari probabilitas fluktuasi mata uang.

Terlepas dari struktur internalnya yang “kompleks”, bahkan trader pemula pun dapat dengan mudah menggunakannya .

Tampilan RSI pada Grafik

Algoritme indikator ini membandingkan dua nilai harga dari pasangan mata uang untuk interval waktu yang sama:

  • Tingkat penurunan harga;
  • Nilai mutlak pertumbuhannya.

Hasil dari perbandingan ini adalah kurva yang terletak dalam rentang nilai dari 0 hingga 100%.

Kurva RSI terus bergerak dalam kisaran tertentu, tanpa melewati tanda minimum dan maksimumnya, dan sangat jarang mendekatinya.

Setelah indikator RSI dipasang, hanya 2 level yang terlihat di jendela defaultnya dengan tanda 30% dan 70%.

Level rata-rata sama dengan 50% dapat diatur secara manual di properti indikator. Dalam beberapa kasus, persilangan ke bawah / ke atas dari kurva level ini menunjukkan tren harga ke bawah / ke atas.

Bagaimana Cara Menggunakan Indikator RSI?

Cara menggunakan indikator RSI di terminal MetaTrader4, Anda harus mengikuti algoritme tindakan sederhana:

  • Temukan menu “Sisipkan” di bilah alat.
  • Dari menu Sisipkan, buka Indikator.
  • Di menu “Indikator”, pilih grup “Osilator”.

Dalam daftar yang terbuka, temukan baris “Indeks Kekuatan Relatif” dan klik dengan mouse.

Indikator akan dipasang di terminal dan akan mengambil posisi di batas bawah jendela kerja dengan grafik .

Mengatur Indikator RSI

Indikator memiliki satu parameter penting yang menunjukkan frekuensi periode dan memerlukan penyesuaian. Saat mengatur indikator, itu sama dengan 14, tetapi dapat dengan mudah diubah, dengan mempertimbangkan:

  • Tingkat aktivitas pasar Forex;
  • Bahwa kurva RSI di pasar aktif sering kali dapat melintasi level dan mandek untuk waktu yang lama di sekitar tanda 30% dan 70%;

Mengingat bahwa indikator RSI pada awalnya dikembangkan untuk bekerja pada grafik harian dan pasar saham, parameter periode bahkan perlu diubah.

Hal ini terutama berlaku untuk bekerja di pasar keuangan saat melakukan perdagangan pada kerangka waktu yang kecil.

Setiap trader memilih indikator untuk dirinya sendiri, berdasarkan karakteristik strategi trading yang digunakannya.

Pilih dan atur parameter indikator RSI yang tidak akan bertentangan dengannya. Jika Anda tahu persis bagaimana Anda akan berdagang, maka lebih baik menggunakan alat perdagangan yang akan membantu Anda mewujudkan rencana Anda.

Ingat, strategi adalah yang utama, dan pilihan indikator tambahan adalah yang kedua.

Strategi perdagangan Sniper yang andal, efisien, dan mudah digunakan ditawarkan kepada Anda secara gratis oleh Akademi Forex.

Jendela pengaturan indikator RSI dapat dipanggil dengan beberapa cara:

Pada bilah alat, pilih menu “Bagan”, lalu – “Daftar indikator”, di mana di jendela yang terbuka, temukan indikator yang diinginkan.

Cara yang lebih cepat untuk membuka jendela properti adalah dengan memanggil menu konteks indikator.

Arahkan mouse ke atas kurva di jendela indikator untuk menampilkan namanya. Sekarang klik kanan padanya dan pilih “RSI Properties” dari menu konteks yang terbuka.

Cara Menggunakan Indikator RSI

Jika kita berbicara tentang aplikasi dasar dari indikator ini, tanpa merinci kemampuan “dalamnya”, maka semuanya sangat sederhana.

Setelah mengatur level minimum/maksimum dan sinyal (“30”, “70”, “50”), ikuti pergerakan kurva:

  • Jika melewati level bertanda “70” – pasar overbought dan Anda dapat memasuki pasar jual di posisi short.
  • Jika kurva telah melewati level bertanda “30” – pasar dalam keadaan oversold, Anda harus membuka posisi beli.

Indikator RSI jarang digunakan sendiri, lebih sering dipasangkan dengan indikator lain atau termasuk dalam konsep strategi perdagangan secara keseluruhan.

Akan lebih berguna jika digunakan sebagai bagian dari sistem perdagangan yang dipikirkan dengan matang.

RSI masih diminati di antara sebagian besar pedagang yang memperhitungkan sinyal beli/jual dalam perdagangan mereka.

Perhitungan Indikator RSI

Indeks kekuatan relatif dapat dihitung dengan menggunakan rumus:

RSI = 100 – (100 : (1+RS))

  • RS adalah hasil bagi dari nilai rata-rata kenaikan harga penutupan selama jumlah hari ke-n dan nilai rata-rata penurunan harga penutupan selama jumlah hari ke-n.
  • N adalah parameter periode (secara default adalah 14), yang ditentukan oleh trader di properti indikator.

Untuk perkiraan perhitungan RSI, kami akan memperhitungkan nilai default n, yaitu, sama dengan 14. Selanjutnya, kami akan melakukan serangkaian tindakan sesuai dengan algoritme:

  • Pada 14 bar terakhir (sesuai dengan parameter periode), pilih harga penutupannya.
  • Kami menandai bar yang ditutup lebih tinggi dari yang sebelumnya.

Kami menjumlahkan semua nilai kenaikan harga dan mengalikan jumlah yang dihasilkan dengan parameter jumlah periode, itu sama dengan 14.

Hasil perhitungan ini akan menjadi nilai yang menunjukkan nilai rata-rata kenaikan harga penutupan untuk periode yang dipilih.

Selanjutnya, perhatikan bar yang ditutup lebih rendah dari bar sebelumnya. Mari kita jumlahkan semua penurunan harga dan kalikan hasilnya dengan 14.

Hasil dalam perhitungan ini akan menjadi nilai yang menunjukkan nilai rata-rata penurunan harga penutupan untuk periode yang dipilih.

Sekarang kita dapat menghitung kekuatan relatif RSI menggunakan rumus – kita perlu membagi hasil perhitungan kenaikan harga rata-rata dengan hasil perhitungan penurunan harga rata-rata.

Perhitungan indeks kekuatan relatif, ketika nilai RS diketahui, dilakukan sesuai dengan rumus utama.

Setiap kali bar ditutup pada grafik, nilai RSI dihitung ulang. Semua perhitungan dilakukan oleh algoritma internal terminal itu sendiri.

Pedagang hanya perlu mengatur parameter yang diperlukan untuk indikator dan berhasil menggunakannya dalam strategi perdagangannya.

Mari kita lihat bagaimana indikator rsi berubah pada grafik dengan periode yang berbeda – “5”, “14”, “30”.

Periode apa yang optimal untuk trading? Sulit untuk menjawab dengan jelas, karena tergantung pada banyak faktor:

  • Strategi perdagangan yang dipilih;
  • Volatilitas instrumen mata uang yang digunakan trader;
  • Jangka waktu yang dipilih;
  • Tugas yang ditetapkan oleh pedagang.

Katakanlah kita memperdagangkan dua pasangan mata uang. Mari kita asumsikan juga bahwa selama 20 hari terakhir, volatilitas pasangan pertama adalah 60 pips, dan volatilitas pasangan kedua adalah 120 pips.

Jelas bahwa parameter periode di properti RSI untuk pasangan pertama harus lebih kecil, dan untuk pasangan kedua itu harus ditingkatkan.

Jika Anda mengabaikan penyesuaian parameter ini, maka dalam kedua kasus, indikator RSI akan memberikan banyak sinyal palsu.

Level Sinyal RSI

Sebelumnya kita telah membahas arti level sinyal dari instrumen ini. Masih mengklarifikasi beberapa parameter mereka dan mempelajari cara menggunakannya.

Mereka juga disebut level overbought dan oversold, tergantung pada nilainya. Menurut skala indikator dengan pembagian dari 0 hingga 100, interval dari 0 hingga 30 dianggap sebagai zona oversold, dan dari 70 hingga 100 – zona overbought.

Interval dari 30 hingga 70 pada skala indikator disebut “zona pusat” . Penting untuk diingat bahwa memasuki pasar harus dipertimbangkan ketika kurva indikator meninggalkan zona overbought / oversold. , dan bukan sebaliknya.

Menembus level, kurva RSI dapat bertahan di zona yang sesuai untuk waktu yang lama. Tidak disarankan untuk membuka posisi serius pada tahap harga tetap ini.

Indikator “30” dan “70” bukan nilai wajib, mereka dapat diubah. Jika Anda bermaksud menggunakan indikator dengan parameter 14, maka pembuat alat tidak menyarankan untuk mengubah nilai ini.

Nilai yang paling sering digunakan untuk level sinyal untuk sebagian besar pedagang adalah pasangan berikut – “80” dan “20”, “65” dan “35”.

Sinyal Apa yang Diberikan oleh Indikator RSI?

Rentang sinyal yang diberikan instrumen ini kepada trader cukup luas, tetapi semua sinyalnya dapat diklasifikasikan ke dalam tiga kategori.

Analisis Level Sinyal

Dalam kategori ini, kita akan berbicara tentang level overbought/oversold yang sudah kita ketahui. Selain sinyal tentang pasar overbought dan oversold, indikator RSI memberikan sinyal lain:

  • Kurva berputar dalam kisaran 70 hingga 100 untuk waktu yang lama – konfirmasi kekuatan tren bullish.
  • Melintasi kurva dari atas ke bawah level di 70 adalah sinyal bahwa tren turun baru dimulai.
  • Kurva tidak meninggalkan kisaran 0 hingga 30 untuk waktu yang lama – ini menunjukkan kekuatan tren “bearish”.
  • Jika kurva melintasi level dengan 30 dari bawah ke atas, itu berarti tren naik baru dimulai.

Menganalisis indikator RSI, kita dapat menyimpulkan bahwa sinyalnya penting ketika kurvanya berada di luar zona oversold/overbought.

Faktanya adalah bahwa harga bisa naik atau turun, sementara kurva indikator masih menginjak-injak di zona ini.

Jika Anda berencana untuk menggunakan indikator ini dalam perdagangan Anda, ingatlah bahwa sinyalnya adalah pintu masuk ke pasar melawan tren.

Strategi perdagangan melawan garis tren selalu ditandai dengan peningkatan tingkat risiko yang terkait dengan kemungkinan koreksi harga.

Dengan alat ini, Anda dapat berdagang dengan tren. Sebelum itu, satu level lagi dengan nilai “50” harus ditambahkan ke properti indikator.

Metode trading dari level 50% bahkan lebih sederhana. Perdagangan harus ke arah kerusakan tingkat kurva.

Misal kalau break up kita enter dengan buy, kalau break kita open posisi sell. Dengan tren sideways, sistem trading ini sangat tidak cocok, karena.

Dengan seringnya melewati level 50%, indikator RSI memberikan sinyal palsu lebih sering.

Analisis Model Grafis

Indikator RSI nyaman untuk menggambar garis tren, mirip dengan yang biasanya kita gambar di grafik utama.

Di jendela indikator, Anda dapat mencari pola grafis yang berbeda – ” Double Bottom “, ” Double Top “, “Head and Shoulders”, ” Triangle “, dll. Anda juga dapat menggambar level resistensi/dukungan :

Beberapa pedagang dengan tegas menentang penggunaan indikator RSI ini dan pendekatan perdagangan secara umum.

Jika Anda memikirkannya, kecil kemungkinan indikator lagging selamanya menunjukkan tingkat harga lebih baik daripada harga itu sendiri pada grafik harga.

Analisis Divergensi

Mereka yang telah berdagang dengan RSI tahu bahwa RSI memiliki satu karakteristik properti penting dari osilator – divergensi .

Istilah ini menggambarkan situasi di mana ada “ketidaksepakatan” antara perilaku harga pada grafik harga dan di jendela indikator.

Jadi, jika pada grafik harga kita melihat dua puncak harga, sedangkan kurva indikator RSI di jendelanya menarik penurunan di dua titik tertinggi.

Situasi ini menunjukkan bahwa “banteng” kehilangan kekuatan, akibatnya salah satu dari dua hal dapat terjadi:

  • Akan ada koreksi harga sementara dengan pasar bergerak ke arah yang berlawanan.
  • Ini akan menyebabkan pembalikan pasar dan tren “bullish” akan digantikan oleh tekanan “bearish”.
  • Situasi serupa, tetapi dalam urutan terbalik, akan terjadi jika dua posisi terendah lebih rendah muncul pada grafik harga, dan indikator RSI di jendelanya menarik mereka tumbuh.

Kekurangan Indikator RSI

Untuk semua kemudahan penggunaannya, alat ini memiliki kelemahan penting yang umum untuk hampir semua indikator – sinyalnya agak terlambat.

Ini mengungkapkan zona overbought / oversold dan memberikan sinyal tentang prospek pergerakan harga.

Para ahli merekomendasikan untuk tidak menggunakan RSI secara terpisah dari alat analisis teknis lainnya.

Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa pasar sering memiliki periode “tenang”, ketika harga hampir tidak bergerak atau dalam keadaan datar.

Pada saat ini, indikator RSI dapat memberikan sinyal yang berada di bawah/di atas level sinyal – saat-saat yang tidak menguntungkan untuk membuka posisi.

Efektivitas perdagangan juga dikurangi oleh fluktuasi harga yang kuat, yang analisisnya tidak termasuk dalam algoritme alat ini.

Kesimpulan

Pada halaman ini, kami melihat “anatomi”, fungsi dan prinsip cara menggunakan indikator RSI. Mereka yang tidak mengenalnya sebelumnya, mungkin menemukan banyak hal baru.

Pengaturan, rumus perhitungan, sinyal indikator, dan metode penggunaannya sekarang dipahami dengan baik oleh kami.

Dalam proses penerapannya, harus diingat bahwa ia dapat “tertinggal” dan “tersesat” dengan fluktuasi harga yang kuat.

Kami juga belajar dengan baik bahwa indikator ini dapat bekerja lebih baik bersama-sama dengan alat analisis teknis lainnya atau sebagai bagian dari strategi trading.

Aafreeda Saya seorang Manajemen Proyek. telah menyelesaikan banyak proyek yang berkaitan dengan Entri Data, dan Presentasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.