Aafreeda Saya seorang Manajemen Proyek. telah menyelesaikan banyak proyek yang berkaitan dengan Entri Data, dan Presentasi.

Cara Menggunakan Indikator Macd di Forex dan Saham

5 min read

cara menggunakan indikator macd

cara menggunakan indikator macd

Jika Anda menggunakan indikator MACD dalam trading forex, saham, atau Gold, maka ini adalah cara menggunakan indikator MACD hingga 100%.

Kami memeras maksimum 100% peluang menguntungkan dari indikator MACD. Pengaturan dan contoh nyata dari perdagangan yang menguntungkan pada grafik menggunakan sinyal perdagangan untuk indikator analisis teknis ini.

Mungkin, setiap trader, apapun metode dan teknik tradingnya, setidaknya pernah bertemu dengan singkatan MACD.

Indikator MACD didasarkan pada rata-rata bergerak. Di bawah ini Anda akan mempelajari apa itu indikator MACD, dalam situasi apa lebih baik menggunakannya, bagaimana mengaturnya, dan bagaimana menggunakan indikator MACD secara maksimal.

Apa itu “MACD”?

Pada tahun 1970, pedagang dan analis yang sukses Gerald Appel memiliki ide untuk membuat alat analisis teknis yang akan menggabungkan keunggulan utama osilator dan indikator tren, sambil menghilangkan kelemahan utama mereka.

Ini adalah bagaimana indikator MACD muncul (Convergence/Divergence Rata-Rata Bergerak, konvergensi/divergensi rata-rata pergerakan).

Muncul – alat analisis pasar teknis berdasarkan penilaian pergerakan harga dengan menganalisis perbedaan yang dihaluskan antara konvergensi/divergensi dua rata-rata bergerak.

MACD secara sederhana adalah hasil dari evaluasi pasar secara bersamaan dengan dua rata-rata pergerakan yang berbeda.

Penjelasana Singkat Indikator MACD + Contoh

MACD adalah bahwa rata-rata pergerakan lambat menunjukkan tren pasar jangka panjang, sedangkan rata-rata pergerakan pendek menunjukkan apa yang akan terjadi di perdagangan sekarang atau dalam waktu dekat.

Apabila ada perbedaan yang kuat diantara kedua indikator tersebut, maka kita berbicara mengenai keadaan overbought atau oversold yang kuat. Juga, rata-rata bergerak dapat, sebaliknya, bertemu, yang menunjukkan pembentukan keadaan keseimbangan harga di pasar.

Awalnya, MACD dipahami sebagai indikator linier.

Dalam bentuk ini, pada grafik harga, tampak seperti dua rata-rata bergerak, persimpangan yang memberikan sinyal untuk memasuki pasar.

Namun, versi modern dari MACD adalah histogram, salah satu rata-rata bergerak mulai direpresentasikan bukan sebagai garis, tetapi sebagai pita vertikal yang dimulai dari garis nol.

Oleh karena itu, hari ini MACD disajikan sebagai indikator linier dan histogram.

Percepatan tingkat pertumbuhan indikator dalam bidang positif memungkinkan kita untuk menilai penguatan tren bullish, karena ini menunjukkan bahwa rata-rata yang cepat berada di depan yang lambat ketika bergerak di belakang harga yang naik dengan cepat.

Dengan demikian, jarak di antara mereka juga meningkat, yang tercermin dalam histogram sebagai peningkatan ukuran kolom.

Dalam kasus ketika MACD menunjukkan penurunan yang kuat dan dinamika di zona negatif, kita dapat berbicara tentang penguatan tren bearish – rata-rata pergerakan lambat lagi tidak mengikuti yang cepat, tapi kali ini dengan penurunan harga.

Ketika pergerakan indikator menjadi lebih mulus, ini merupakan indikator tren yang melemah yaitu penurunan dinamika harga memungkinkan rata-rata pergerakan lambat mendekati yang cepat. Perpotongan mereka pada grafik terjadi pada titik nol histogram.

Selain histogram, indikator memiliki dua garis – yang pertama adalah grafik indikator itu sendiri.

Untuk membangunnya, yang pendek dikurangi dari rata-rata bergerak yang lebih panjang.

Sebagai aturan, dalam pengaturan standar terminal, yang pertama diatur pada 26 hari, dan yang kedua – 12, tetapi ini bukan prasyarat – pengaturan MACD dilakukan sesuai dengan kebutuhan pedagang.

Baris kedua disebut garis sinyal dan merupakan rata-rata pergerakan MACD. Panjang klasik dari rata-rata ini adalah 9, tetapi ini juga tidak mutlak.

Mengatur Indikator

Sebelum Anda mulai berdagang menggunakan indikator, Anda harus memberi perhatian khusus pada pemilihan parameter yang akan digunakan alat analisis ini dengan benar.

Mengatur MACD tidak terlalu sulit. Indikator memiliki 4 parameter utama:

  • Periode rata-rata bergerak cepat;
  • Periode rata-rata bergerak lambat;
  • Periode rata-rata pergerakan sinyal;
  • Nilai harga untuk dihitung.

Pengaturan standar, dalam kasus perdagangan turun, untuk MACD adalah periode 26 untuk lambat, 12 untuk cepat dan 9 untuk rata-rata pergerakan sinyal, sedangkan nilai penutupan lilin berfungsi sebagai harga untuk perhitungan.

Saat berdagang pada pertumbuhan pasar, parameter 26 dan 12 masing-masing diganti dengan 17 dan 8.

Pengaturan seperti itu direkomendasikan oleh penulis indikator untuk perdagangan di pasar saham. Banyak trader juga berhasil menggunakan MACD di pasar derivatif dan Forex tanpa mengubah parameter standar.

Pemilihan Jangka Waktu

Terlepas dari kenyataan bahwa MACD dapat ditempatkan pada kerangka waktu apa pun, tampaknya paling efektif untuk menggunakannya pada kerangka waktu atau Time Frame H1 dan yang lebih tinggi.

Indikator memberikan sinyal dengan penundaan tertentu, yang sepenuhnya terasa pada grafik dengan periode waktu yang kecil.

Juga, sinyal palsu mungkin muncul pada kerangka waktu kecil. Oleh karena itu, MACD tidak cocok untuk strategi seperti scalping, yang digunakan pada grafik dengan periode waktu yang kecil.

Diyakini bahwa perdagangan menggunakan indikator ini adalah yang terbaik pada jangka waktu per jam dan lebih tinggi, namun, banyak pedagang berpengalaman mengklaim bahwa itu menjadi sangat efektif pada perdagangan harian.

Selain itu, tidak semua orang tahu fakta bahwa nilai standarnya 12, 26, 9 awalnya dikembangkan khusus untuk jangka waktu harian.

Cara Menggunakan Indikator MACD dan Sinyalnya

Ada beberapa jenis sinyal yang bisa Anda dapatkan dari MACD.

Yang pertama adalah informasi tentang pembentukan dan kekuatan tren: pertumbuhan indikator secara bertahap memungkinkan Anda untuk menilai keberadaan pergerakan tren di pasar, dan ukuran kolom histogram – tentang kekuatannya.

Selain itu, MACD memungkinkan pedagang untuk menerima data tentang kemungkinan titik pembalikan.

Sinyal munculnya formasi pembalikan adalah pembentukan ekstrem lokal pada histogram. Namun, harus dipahami bahwa kemunculannya tidak selalu menandakan pembalikan tren – sinyal tersebut perlu diperiksa.

MACD juga memungkinkan Anda untuk secara visual menangkap persimpangan rata-rata bergerak, yang dalam banyak strategi merupakan sinyal untuk memasuki pasar. Pada diagram, ini tercermin sebagai perpotongan garis nol koordinat dengan kolom.

Selain itu, MACD sering melintasi rata-rata pergerakannya sendiri, garis sinyal, sebagai sinyal peringatan.

Misalnya, jika garis MACD melintasi rata-rata bergerak dari bawah, berada di bawah nilai nol, ini dapat dianggap sebagai pertanda melintasi garis nol, yaitu sinyal beli.

Sinyal penting lainnya adalah divergensi atau konvergensi. Formasi ini perlu dipertimbangkan secara lebih rinci.

Divergensi dan Konvergensi MACD

Divergensi dan konvergensi adalah beberapa sinyal MACD yang paling andal. Selain itu, divergensi dan konvergensi MACD adalah sinyal paling akurat di antara semua osilator.

Dalam singkatan MACD, huruf ” D ” berarti Divergence (dari bahasa Inggris. “Divergence”) – proses divergensi (percabangan) dari dua indikator EMA yang mendasarinya.

Dalam hal ini, di pasar, harga memperoleh “dorongan” kekuatan baru dan kita dapat berbicara tentang percepatan tren.

Singkatan huruf ” C ” dalam singkatan MACD berarti Konvergensi  – konvergensi dari dua indikator EMA yang mendasarinya. Pada grafik harga, proses ini terlihat seperti konvergensi band atau bagian ekstrim dari histogram MACD dengan garis nol.

Divergensi MACD, seperti yang telah disebutkan, adalah sinyal yang kuat. Jika ada divergensi indikator EMA pada grafik trading, maka trader harus memikirkan untuk menutup posisi atau membuka transaksi counter-trend, karena arah harga akan berbalik dalam waktu dekat.

Cara yang populer untuk berdagang adalah dengan menggunakan divergensi/konvergensi dalam hubungannya dengan indikator seperti RSI, Stochastic, Alligator, serta level support/resistance dan Fibonacci.

Strategi dengan Indikator MACD

Pertimbangkan strategi paling populer menggunakan indikator MACD dan histogram.

Mungkin salah satu strategi paling terkenal dan paling sederhana dapat dianggap sebagai strategi berdasarkan kombinasi Stochastic dan MACD . Untuk menerapkan strategi, trader akan membutuhkan:

  • Osilator stokastik;
  • MACD
  • EMA periode 200 (sebagai filter tambahan).
  • Trading pada sistem dilakukan pada timeframe H1 dengan arah trend yang ada satu interval waktu lebih tinggi, yaitu trend pada H4.

Persyaratan berikut diperlukan untuk melakukan pembelian:

MACD (dengan parameter standar) pada grafik H4 berada di atas level nol;
Garis Stochastic (dengan pengaturan 3,5,11) pada jangka waktu H1 melintasi zona oversold (di pasar yang bergejolak, atur level overbought/oversold ke 20 dan 80, dan jika pergerakan harga lebih tenang – 30 dan 70) .

Saat membuka “posisi jual”, kondisi harus dibalik:

  • MACD pada grafik H4 harus di bawah level nol;
  • Garis stochastic pada timeframe H1 bersilangan di zona overbought.

MACD – Strategi Stochastic menyediakan untuk membatasi kerugian. Stop Loss ditempatkan di belakang ekstrim lokal terdekat.

Take Profit tidak diatur, keluar dari transaksi terjadi dengan mengacu pada level support / resistance, atau pada sinyal belakang sistem perdagangan.

Pada suatu waktu, sistem perdagangan ini mendapatkan popularitas di antara banyak pedagang, dan oleh karena itu, penasihat perdagangan MACD Stochastic dibuat atas dasar itu.

Namun, tidak seperti strategi dengan nama yang sama, itu tidak memberikan hasil perdagangan yang stabil.

  • Setelah menembus level nol dari histogram MACD, ia menciptakan titik ekstrem pertamanya;
  • Setelah pembentukan ekstrem pertama, rollback kecil mengikuti, setelah itu, hampir selalu, titik ekstrem kedua terbentuk dan gerakan berlanjut;
  • Pesanan ditempatkan segera setelah pembentukan ekstrem pertama yang jelas, yang terbaik adalah melakukan ini di belakang lilin yang membentuk ekstrem ini;
  • Pembatasan kerugian terjadi dengan menempatkan Stop Loss pada level garis nol;
  • Exit dari transaksi dilakukan melalui Take Profit yang ditetapkan pada jarak 2-3 kali lebih besar dari jarak batas kerugian.

Strategi ini sangat mirip dengan sistem perdagangan scalping, namun, dalam kasus ini, pekerjaan dilakukan pada kerangka waktu yang lebih tinggi.

Ada beberapa nuansa cara menggunakan indikator MACD yang telah diperhatikan oleh para trader berpengalaman. Untuk meningkatkan efisiensi perdagangan Anda, Anda harus mempertimbangkan beberapa tip:

Kombinasi indikator. Bahkan dengan pengaturan yang paling optimal, MACD cenderung menghasilkan sejumlah besar sinyal palsu. Untuk menyaringnya, lebih baik menggunakan indikator lain yang dapat mengkonfirmasi sinyal tersebut.

Disiplin. Saat bekerja dengan alat ini, perlu untuk secara ketat mematuhi strategi yang dipilih dan mengamati pengelolaan uang, tanpa melampaui batas ukuran transaksi yang telah ditentukan, rasio pengembalian risiko, serta penarikan yang diizinkan.

Perdagangan jangka panjang . MACD tidak dimaksudkan untuk digunakan dengan strategi scalping, untuk alasan ini lebih baik memilih kerangka waktu yang cukup besar untuk bekerja dengannya.

Tren. Bahkan sinyal pembalikan MACD terkuat tidak bekerja dengan baik pada tren mapan yang kuat. Ini harus diperhitungkan, karena bahkan beberapa divergensi dalam tren yang kuat dapat berubah menjadi sinyal palsu lebih dari sekali.

Kepatuhan terhadap rekomendasi sederhana ini tidak akan memberikan jaminan kesuksesan 100% dalam perdagangan, tetapi akan meningkatkan kemungkinannya.

Kesimpulan

MACD dikembangkan setengah abad yang lalu. Namun, praktik penerapannya menunjukkan bahwa bahkan hari ini ia memberikan sinyal perdagangan yang cukup andal kepada pedagang.

Ada dua jenis utama MACD – indikator dan histogram. Prinsip kerja mereka sama, begitu juga dengan efektivitasnya.

Beberapa masalah dalam bekerja dengan algoritme ini mungkin timbul bagi pedagang yang bekerja di pasar Forex, derivatif, dan komoditas.

Namun, harus dipahami bahwa alat analisis teknis ini dibuat terutama untuk pasar saham.

Oleh karena itu, sebelum bekerja perdagangan lainnya, MACD harus dioptimalkan dengan memilih pengaturan yang paling tepat.

Aafreeda Saya seorang Manajemen Proyek. telah menyelesaikan banyak proyek yang berkaitan dengan Entri Data, dan Presentasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.