Cara Menentukan Harga Jual Produk Agar Untung

cara menentukan harga jual produk

Cara menentukan harga jual produk yan tepat agar untung. Hal yang harus dilakukan dalam bisnis agar sukses adalah menghitung harga jual barang dengan benar. Dalam postingan ini kita akan belajar cara menghitung harga jual agar bisnis mendapatkan keuntungan yang signifikan.

Tujuan bisnis adalah menghasilkan. Tentunya untuk memperoleh pendapatan atau uang dari menjual produk dan jasa, pendapatan tersebut harus cukup untuk menutupi biaya yang dikeluarkan, dan harus menguntungkan, bahkan akhirnya dapat memperluas usaha.

Kecenderungan umum kita adalah menjual barang dengan harga tinggi dan menghasilkan banyak uang. Bisakah ini berhasil?

Penting untuk Mengetahui Cara Menentukan Harga Jual Produk

  • Harga jual sebenarnya terbentuk dari perbandingan harga dan nilai.
  • Harga adalah berapa banyak yang harus dikeluarkan konsumen.
  • Nilai (value) adalah seberapa besar manfaat yang diperoleh konsumen.

Oleh karena itu, dengan cara ini, mempelajari cara menentukan harga jual sama dengan menimbang nilai penjualan Anda dan harga yang diberikan. Semudah itu!

Mari kita memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang psikologi konsumen.

Biasanya ada 2 situasi saat membeli dan menjual:

  • Pertama, produk atau layanan ini terlalu mahal. Konsumen tidak ingin membeli. Dalam hal ini konsumen justru akan merasa bahwa nilai yang mereka peroleh lebih rendah dari harga yang mereka bayarkan.
  • Kedua, produk atau layanan ini sangat murah. Konsumen ingin membeli. Dalam hal ini, konsumen justru merasa bahwa nilai yang mereka peroleh lebih besar dari harga yang mereka bayarkan.

Nah, jadi tidak terikat antara harga jual dan nominalnya, kan? Memang terkadang 10 juta/100 juta produk atau jasa sangat murah.

Terkadang produk dengan harga 5.000 itu mahal.

Semua pandangan tentang murah dan mahal terbentuk dari perbandingan nilai dan harga.

Catatan: Fokus pada nilai tambah, komunikasikan dengan konsumen, penjualan Anda akan meningkat.

Sejauh ini, apakah Anda mengerti?

Jadi, apa gunanya belajar menentukan harga jual? Mengapa pengusaha harus selalu memperhatikan nilai dan harga?

  • Pertama, Anda dapat menjual produk atau layanan Anda untuk mendapatkan keuntungan paling banyak. Dengan demikian, usaha Anda akan mnemperoleh keuntungan besar.
  • Kedua, Anda dapat menentukan strategi pemasaran yang efektif untuk menyampaikan nilai kepada konsumen yang tepat.
  • Ketiga, menentukan harga dan nilai dapat meningkatkan jumlah penjualan secara signifikan.
  • Terakhir, Anda dapat membangun citra merek untuk produk atau layanan yang Anda kelola.

Ingin mengetahui lebih lanjut tentang rahasia cara menentukan harga jual produk wirausahawan profesional? Terus baca.

Namun sebelum itu, Anda harus terlebih dahulu memahami komponen yang menentukan harga.

Penentu Harga Jual Produk dan Jasa

Ketika pengusaha pemula datang untuk membahas harga, dia tiba-tiba pusing. Ia bingung menentukan harga suatu produk atau jasa.

  • Apakah harga ini terlalu murah?
  • Apakah harga ini terlalu tinggi?
  • Apakah harga ini akan laku di pasaran?
  • Pengusaha bukan penjudi, jadi jangan terlalu banyak menggunakan asumsi/judi.

Belajar menghitung komponen yang menentukan harga jual. Setelah itu, hitung nilai produk atau layanan Anda.

Terakhir, uji hipotesis Anda dengan menjual kepada konsumen.

A. Penentu Harga Produk

Untuk komponen internal harga produk, kami biasanya menyertakan 4 hal ini:

  • Harga bahan baku.
  • Biaya produksi.
  • Biaya kemasan.
  • biaya manajemen.

Untuk komponen eksternal harga produk, kami menambahkan tiga poin berikut:

  • Daya beli konsumen.
  • Perilaku konsumen.
  • Pesaing.

Jadi kemana perginya biaya iklan?

Nah, menurut kami, iklan adalah investasi dalam membangun sebuah brand. Dengan demikian, kami tidak memasukkan biaya ini ke dalam harga jual produk.

Apabila produk bagus, nilai yang kami sampaikan akan tersampaikan pada konsumen. Dengan cara ini, jika kami menaikkan harga produk, konsumen tidak akan protes.

B. Penentu Harga Jual Jasa

Harga jual jasa kami sertakan dua hal dibawah ini:

Nilai berdasarkan hasil. Berapa banyak keuntungan yang bisa kami hasilkan untuk klien kami. posisi. Tingkat penjual layanan mana yang saya miliki? Pemula, ahli, ahli atau otoritas selebriti? Semakin tinggi keterampilan Anda, semakin tinggi harga layanan Anda.

Untuk komponen eksternal harga jual jasa, kami biasanya menambahkan tiga poin berikut:

  • Daya beli konsumen.
  • Perilaku konsumen.
  • Pesaing serupa.

Jasa meliputi produk tidak berwujud (intangible product). Dan Anda dapat menaikkan harga jual diatas 100%.

Jangan lupa untuk mempertimbangkan posisi Anda, penawaran dan permintaan, dan nilai.

Pahami Tujuan dalam Menentukan Harga Jual Produk

Sebelum membahas bagaimana cara menentukan harga jual produk, yang terbaik adalah memahami apa yang ingin kita capai dengan menetapkan harga produk.

Secara umum, ada empat tujuan di balik lahirnya harga produk yang kita jual.

4 Tujuan Dibalik Lahirnya Harga Produk

1. Dapatkan Untung

Tujuan ini pasti akan menaikkan harga produk pada level tertinggi atau termahal. Namun dalam penerapannya harus berorientasi pada keuntungan agar produk kita tidak terlalu mahal bagi konsumen.

2. Meningkatkan Angka Penjualan

Mirip dengan tujuan pertama, tetapi tujuan kedua lebih fokus pada penjualan produk. Secara umum, harga yang ditetapkan untuk produk akan lebih murah daripada harga untuk tujuan pertama.

3. Meningkatkan Reputasi

Untuk tujuan ketiga, harga biasanya akan lebih murah untuk menarik pelanggan. Jika harganya murah, konsumen akan menganggap produk kita sangat terjangkau.

4. Menjaga Stabilitas Harga

Penetapan harga juga agar harga produk kita stabil dengan harga produk di pasaran.

7 Cara Menentukan Harga Jual Produk

Penentuan harga jual harus dimasukkan dalam strategi pemasaran produk atau jasa Anda. Jadi jangan berjuang sendirian. Mengapa? Karena salah satu faktor psikologis penjualan adalah harga jual yang sesuai.

Khusus hari ini kami akan membeberkan 7 cara menentukan harga jual produk atau jasa pengusaha profesional.

1. Harga Kompetitif

Pengusaha yang menjual barang sering menggunakan teknik “dengan harga pesaing” untuk menentukan harga jual. Misalnya: pengusaha beras, jagung, gandum, kopi, kedelai, gula, produk mineral, dll.

Pengusaha yang melakukan bisnis komoditas biasanya melakukan tiga hal berikut:

  1. 1. Pertama, menyamakan harga produk dengan harga pesaing.

Yah, pada dasarnya sama dengan kompetisi, tidak lebih! Kemudian mendapat untung dari penjualan.

Oleh karena itu, jika harga pesaing meningkat, harga produk Anda juga akan meningkat. Jika harga pesaing Anda turun, harga produk Anda juga akan turun.

  1. 2. Kedua, ambil harga rata-rata dari ketiga pesaing.

Untuk pebisnis pemula yang belum memiliki nama, kadang mereka menentukan harga jual produknya dengan mengambil rata-rata dari kompetitor di daerahnya.

  1. 3. Ketiga, menjual komoditas pasar yang langka atau populer dengan harga tinggi.

Pengusaha profesional yang memahami tren dan kelangkaan produk selalu menggunakan teknologi FOMO (fear of missing out).

Dia memonopoli pasar dalam waktu singkat sebelum banyak pesaing menyadari apa yang dia jual. Dengan cara ini, pengusaha akan mendapatkan keuntungan paling banyak.

Catatan: Jika Anda memilih teknologi ini, pastikan Anda menjadi pemimpin pasar. Jangan jadi pengikut!

2. Harga untuk Membayar Tagihan

Cara menggunakan metode “harga beli” untuk menentukan harga jual merupakan metode yang sering digunakan oleh para pengusaha yang menguji pasar.

Pengusaha menyediakan produk MVP (Minimum Viable Product) dan menggunakan patokan titik impas (BEP) untuk menentukan harga jual.

Pada dasarnya harga jual suatu produk dapat menutupi harga bahan baku, biaya produksi dan biaya pengemasan. Bagaimanapun, Anda dapat memulihkan investasi Anda (BEP). Penting bagi pengusaha untuk memiliki akses ke data tentang interaksi konsumen dengan produk.

Fokus dari teknologi ini adalah untuk mengetahui bagaimana reaksi pasar terhadap produk yang ditawarkannya. Setelah terbukti laku, barulah ia membuat produk yang berkualitas.

3. Price to Time

Cara menggunakan teknologi “price-to-time” untuk menentukan harga jual sering terjadi di industri jasa. Misalnya: jasa akuntansi, jasa pengacara, jasa personal coaching, freelancer, dll.

Harga layanan tergantung pada waktu yang Anda habiskan untuk klien. Dengan demikian, Anda bisa mendapatkan tarif baik itu per jam, harian, atau pun mingguan.

Untuk detail lebih lanjut, periksa tarif ahli di situs web Upwork .

Bagaimana cara menggunakan teknologi ini untuk menetapkan harga? Sebagai permulaan, tarif per jam mengikuti standar upah minimum di setiap wilayah. Untuk para ahli dan pekerja profesional, mereka dapat meningkatkan tarif per jam sesuka hati.

4. Price to Cost Plus

Produsen kue, pemasok, pengecer, distributor makanan ringan, kontraktor, dll. sering menggunakan teknologi “harga biaya plus” untuk menentukan harga jual.

Cirinya, pengusaha memanfaatkan selisih harga jual dan biaya produksi.

Ada dua metode penghitungan harga cost plus teknologi, yaitu: mark-up pricing dan margin pricing.

Penetapan harga markup.

Teknik yang menghitung harga jual dengan menambahkan persentase laba yang konstan. Untuk menentukan harga markup, Anda harus terlebih dahulu menentukan persentase markup (keuntungan) yang diperlukan.

Rumus perhitungannya seperti ini:

Harga jual = biaya produksi + (biaya produksi x persentase markup)

5. Price to the Package

Price to the package merupakan cara untuk menentukan harga jual dengan menggabungkan banyak barang sekaligus. Singkatnya, ini adalah paket anggaran.

Misalnya: paket set-up situs web usaha kecil dan menengah, paket ayam goreng KFC keluarga, paket rekreasi dan modis yang modis, dll. Wirausahawan tampaknya sedang mendiskon, tetapi pada kenyataannya mereka mengejar keuntungan yang lebih besar.

6. Price to Positioning

Price to positioning merupakan cara untuk menetapkan harga jual berdasarkan posisi Anda di industri. Dimana posisi Anda?

Harga layanan para ahli dan selebriti akan sangat tinggi. Baik itu layanan profesional, berbicara di depan umum atau layanan konsultasi.

Karena harga ke posisi terkait erat dengan hukum penawaran dan permintaan, mereka dapat mengenakan tarif yang sangat tinggi. Di sana, para ahli atau selebritas memiliki waktu terbatas untuk otoritas, dan permintaan pasar untuk layanan mereka tinggi.

7. Price to Value

Price-to-value merupakan metode penentuan harga jual berdasarkan hasil akhir pencapaian. Cara menentukan harga jual produk seperti ini kadang digunakan oleh konsultan bisnis, konsultan digital marketing, konsultan pajak, dll.

Biarkan kmai memberi Anda sebuah contoh untuk membuat Anda lebih jelas. Rika adalah konsultan bisnis untuk UKM. Beliau memiliki pengalaman yang luas dalam ekspansi bisnis UKM.

Rika tidak menetapkan tarif konsultasi per jam, tetapi memilih untuk menggunakan teknologi Price-to-value untuk menjual layanan. Diantara hal ini, Rika memberikan solusi yang dapat meningkatkan keuntungan konsumen hingga 3 sampai 5 kali lipat dalam waktu tiga tahun.

Sebagai pembayaran, Rika meminta untuk menarik komisi dari keuntungan pelanggan selama periode 3 tahun. Jumlah nominal-nya sekitar 5-10% (tergantung kesepakatan).

Detail perhitungan:

Laba di tahun pertama: 1 miliar.
Laba untuk tahun kedua: 3 miliar.
Laba untuk tahun ketiga: 5 miliar.
Komisi komitmen: 10%
Total komisi Rika adalah 9 miliar x 10% = 900 juta atau 900 juta.

Apakah Anda mengerti sekarang?

Oleh karena itu, teknik price-to-value berfokus pada hasil akhir dan komisi untuk pencapaian. Semakin besar bisnis pelanggan, semakin besar potensi pendapatan yang Anda dapatkan.

Kelebihan dan Kekurangan

Anda dan pelanggan Anda memiliki minat yang sama, yaitu untuk mencapai hasil akhir yang mengesankan. Banyak pelanggan tidak ingin mengungkapkan data keuntungan bisnis secara transparan.

Catatan: Jangan menerapkan teknologi harga-ke-nilai untuk bisnis pelanggan yang memiliki metrik kinerja bisnis yang jelas. Pastikan untuk menandatangani perjanjian tertulis yang sah sebelum mulai bekerja.

Kesalahan dalam Menentukan Harga Jual

Ketika kami memulai bisnis, kami menutup mata terhadap nilai dan harga, perilaku konsumen, dan pesaing. Kami bahkan tidak punya rencana bisnis.

Kami tidak dapat melakukan analisis SWOT (kekuatan, kelemahan, peluang, ancaman). Akhirnya, kami menetapkan harga jual acak.

Kami hanya memperhatikan pemikiran sempit yaitu: jual murah, jual banyak, Untungnya. 3 kesalahan yang kami buat saat menentukan harga. Kami harap Anda tidak akan mengulangi kesalahan ini.

1. Tidak Tahu Nilai Barang atau Jasa yang Dijual

Kesalahan pertama kami adalah tidak mengetahui nilai produk atau layanan yang dijual. Ini membawa kami ke konsumen yang salah dan tidak berpendidikan.

Oleh karena itu, kalaupun ada penjualan, kami mendapatkan margin yang relatif kecil. Sekali lagi, kami mendapat banyak pelanggan yang tidak setia.

2. Kegagalan untuk Melakukan Riset Pasar dan Perilaku Konsumen dengan Benar

Kesalahan kedua yang kami lakukan adalah menentukan harga jual tanpa riset pasar, tanpa memantau harga pasar, dan tanpa terlebih dahulu mempelajari perilaku konsumen.

Setelah itu, kami belajar lebih banyak tentang riset pasar dan perilaku konsumen. Akhirnya, kami kembali ke topik psikologi nilai vs harga dan penjualan. Dari situ kami memahami faktor-faktor eksternal yang menentukan harga jual, seperti:

  • Daya beli konsumen.
  • Perilaku konsumen.
  • Pesaing serupa.
  • nilai tambahan.

3. Tidak Ingin Khawatir dengan Keuntungan, dan Akhirnya Semua Produk Memiliki Margin Keuntungan yang Sama

Sebagai pengusaha pemula, kesalahan ketiga yang kami lakukan adalah menentukan margin keuntungan produk secara datar. Oleh karena itu, kami tidak mempertimbangkan kelangkaan produk, nilai produk dan pertimbangan harga pasar.

Pada dasarnya, kami menggunakan persentase margin yang sama untuk semua produk. Jadi, misalnya, kami membebankan keuntungan 30%, dan ya, tingkat keuntungan rata-rata untuk semua produk kami adalah 30%.

Kesimpulan

Membahas cara menentukan harga jual produk. Semua pedoman bersifat fleksibel dan tidak mengikat. Anda dapat menggunakan salah satunya atau menggabungkan beberapa teknik menjadi satu (campuran).

Pilihan Lainnya:

Cara Mendapatkan Pinjaman BRI KUR 2021 (+ Syarat)

Cara mendapatkan pinjaman BRI 2021. Saat permintaan meningkat, terkadang pengajuan pinjaman sangat diperlukan. Untungnya, produk pinjaman Bank BRI kini semakin mudah digunakan. Berikut adalah syarat…

Tinggalkan komentar